Tuesday, March 29, 2011

Kisah seorang ibu mithali yang teramat

Bingkisan ini aku copy dari sumber rakan ku dalam Kumpulan Ibu Menyusu di facebook
kisah ini membuat aku sedar betapa besarnya erti menjadi seorang ibu
sob sob sob sob 
sedih 

"Hari ini, saya terpanggil bagi berkongsi satu kisah yang sangat menyentuh hati dan naluri saya sebagai seorang yang bergelar ummi, anak dan insan. Kisah ini adalah perkongsian daripada seorang DJ radio yang menjadi halwa telinga saya di dalam kereta, sepanjang menuju ke pejabat. Ini adalah kisah benar yang diceritakan oleh rakan beliau yang bertugas sebagai anggota bomba. Mungkin ada juga rakan-rakan di luar sana yang turut mendengar perkongsian ini.

Kisahnya perihal satu keluarga yang mengalami kemalangan ngeri. Kereta yang mereka naiki terbabas, berpusing, melanggar pembahagi jalan lalu terperosok ke dalam longkang. Dalam kejadian ini, kereta itu remuk teruk dan penumpangnya mengalami kecederaan parah. Cermin hadapan habis retak berderai. Tidak ditekankan keadaan pemandunya. Tetapi saya fikir, pemandunya menemui ajal di situ juga. Mahu diceritakan, penumpang yang duduk di sebelah pemandu mengalami kecederaan yang sangat parah. Wajahnya habis berlumuran darah. Dahinya terkopek sehingga menonjolkan tulang tengkorak. Mungkin juga akibat terhantuk pada papan pemuka kereta ditambah dengan pecahan kaca cermin hadapan. Ajaibnya kuasa Tuhan, bayinya selamat tetapi terpelanting ke kerusi belakang. Bayi kecil yang tidak tahu apa-apa itu meraung dan menangis. Mungkin kerana kesakitan, kesedihan, terkejut dan sebagainya.

Sewaktu anggota bomba itu mengambil dan mahu menyelamatkan si kecil tadi, ibunya terketar-ketar dan menggigil sambil memberi isyarat kepada beliau. Subhanallah, rupa-rupanya si ibu tadi mahukan bayinya bagi disusukan. Diselak bajunya dengan sedaya upaya dan disusukan si kecil itu dengan penuh rasa sayu, pilu dan kasih sayang.

Si kecil senyap di dalam dakapan ibunya. Betapa nyamannya dakapan ibu itu sehingga mampu menenangkan si kecil yang ketakutan. Dengan kuasa dan izin Allah, ibu itu tiba-tiba tercungap-cungap mencari nafas, tanda ajalnya yang semakin hampir. Lalu terkapailah si ibu dalam keadaan yang penuh rasa tanggungjawab dan kasih sayang itu. Ya Allah, betapa pilunya situasi itu sehingga merenggut ketenangan anggota bomba tadi."

Betapa besarnya kasih sayang ibu itu pada anak nya tatkala menemui ajal masih sempat menyusui dan mendakap anaknya. Sungguh aku sedar betapa aku ni belum menjadi ibu mithali. Kadang-kadang anakku nangis tengah malam aku lambat menyusukan nya. Kadang-kadang kalau anakku demam aku mengeluh semasa menjaganya. Kadang-kadang jika dia merengek-rengek aku marahkannya. 

Maafkan mama sayang.
Aku akan berusaha menjadi ibu mithali pada mu anak ku
Akan ku ajar pada mu segala ilmu dunia dan akhirat agar engkau menjadi hambaNYA yang beriman 
Akan ku beri engkau kasih sayang yang tidak terhingga sehingga akhir hayat ku
Semoga engkau menjadi anak yang soleh





.amin. 



2 orang jalan-jalan di blog:

Sekamar Rindu said...

kasih ibu bawa kd syurga..

kasih bapa tiada tolok bandingnya..

* folo ur blog.

hanazku said...

tq sekamar rindu :)

betul tuh.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...